Beli Mobil Habis Kamu Wisuda? Bisa Kok

capture

Halo, lama gak jumpa setelah vakum ngeblog sekian lama. Mau bagi-bagi cerita aja hehe..

Inspirasi dari mendiang dari Om Bob Sadino di atas sangat dekat dengan realita sekarang. Di jaman dulu, saat saya masih SD, untuk punya mobil harus bayar cash, alias lunas, alias ga boleh ngutang dan nyicil. Sekarang? Beuh, Pajero 600 juta-an bisa dibawa pulang dengan duit 10 juta aja. Edan kan?

Jaman kita ini memang penuh godaan. Godaan berupa kemewahan instan yang didapat dengan utang sangat menggoda, apalagi untuk anak-anak muda yang udah mulai bisa nabung. Masa depan punya rumah dan mobil mewah seakan begitu dekat di mata. Bayangan pergi kemana-mana dengan mobil sendiri ditemani orang-orang tercinta sangat bisa dilakukan dengan sistem kredit, eh utang, di jaman ini.

Hehe, sebelumnya, saya nulis begini bukan berarti saya nggak pernah terlibat dalam cicilan alias kredit. Pernah saya sekali terlibat dalam cicilan saat membeli HP pertama saya dulu. Saya seneng banget waktu itu, bisa nyicil 150 ribu per bulan selama 10 bulan. Untuk mahasiswa, biaya itu kerasa murah banget untuk HP yang itungannya lumayan canggih waktu itu. Tapi, saya waktu itu bener-bener ngerasa gak tenang. Tiap bulan, ada telepon dari counter HP kalau besok waktunya bayar cicilan. Seringkali waktu itu, uang jajan pas habis, jadi sering juga minta lagi ke orang tua. Bukan sekali, tapi berkali-kali. Padahal hitungan di kertas uang jajan ini harusnya masuk untuk hitungan segitu.

Akhirnya, saya baca-baca deh gimana sih hukumnya dalam agama saya, Islam, tentang kredit dan cicilan, terutama untuk rumah dan mobil, simbol kesuksesan dan kejayaan seorang anak Adam. Dan ternyata, eng ing eng. Baca sendiri yak. Hehhe. Intinya, ada praktik leasing antara pembeli, bank, dan penjual, dalam hal ini dealer mobil dan developer/kontraktor rumah. Bukan bermaksud mengharam-haramkan ini itu, saya ini cuma belajar dari ahlinya.

Intinya, kredit itu utang. Kalau kita ambil barang kredit, apalagi dengan akad-akad mengandung riba di atas, entah HP, mobil, rumah dan lain-lain,  sebenarnya itu bukan nambah aset, tapi nambah utang. Coba tanya yang beli mobil kredit, ada BPKB nya gak? pasti gak ada dong, lha wong belum lunas, alias mobilnya itu belum jadi miliknya seutuhnya, kayak kamu, belum jadi milikku seutuhnya. Ughh..

Saya disini bukan ahli. Saya cuma pembelajar kehidupan, belajar bagaimana kehidupan ini berjalan, dan bagaimana kehidupan ini seharusnya berjalan. Tentang kredit-kredit tadi, sudah banyak cerita pilu di baliknya. Tau Primagama? Bimbel populer kita jaman SD saya dulu. Sekarang sudah bangkrut. Gegara apa? Ya utang bank itu tadi. Mulai gak bisa bayar cicilan, telat bayar cicilan, didatangi debt collector, hingga aset disita bank. Akui saja, saya aja ngakuin kok, kalo kita nyicil untuk beli sesuatu, apalagi dengan ada unsur riba, perasaan selalu gak tenang. Dan, selalu pengen ngutang lagi kalau cicilannya lancar ke bank. Enak banget yah, hoho…

IMG20160903085536[1]

Setelah kejadian pertama saya dulu beli HP nyicil dan entah kenapa uang jajan selalu habis, tobatlah saya ini. Dengan tekad kuat, cicilan saya lunasin dalam 3 bulan. Seharusnya cicilannya 150 ribu per bulan, waktu itu saya pernah cicil langsung 300-400 ribu. Lunas, lega, HP full jadi milik saya.

Lalu, mikir lagi. Di jaman ini, gimana bisa beli mobil dan rumah kalau gak nyicil? Mobil macam Xenia aja untuk anak muda semacam saya ini udah cukup menaikkan “derajat” saya di depan orang lain, walau itu ngutang. Entah kenapa, tahun 2014 saya bertekad untuk beli rumah dan mobil cash, langsung lunas, gak pake nyicil. Capek nyicil, 10-25 tahun. Kebutuhan juga makin banyak kan dengan bertambahnya umur nanti?

Dengan modal nekat, buka bisnis sana sini, tahun 2016, bulan 31 Agustus 2016, seminggu setelah wisuda, saya resmi punya mobil sendiri, yang di atas itu. Cash, tanpa kredit. Alhamdulillah, walau mobil second. Allah memudahkan jalan hambaNya yang ingin menghindari jalan yang dilarangNya. Selalu ada jalan jika mengikuti kehendakNya, percayalah.

Jalannya emang gak gampang. Tahun 2014 itu  jaman masih mahasiswa, harus kesana kemari untuk dapatin uang. Kehujanan, kepanasan, sampai ban motor bocor, udah jadi tantangan. Sampe saya pernah nangis sendiri, kenapa harus ngelakuin bisnis ini semua sampai malam larut, dimana teman-teman saya yang lain santai banget hidupnya. Yah, mungkin itu jalan yang sedang diatur Allah kalau kita mengikuti aturanNya.

Selama 2 tahun, modal saya cuma yakin, kalau menghindari akad-akad riba, Allah pasti memampukan. Walau mobil itu sekarang itu udah saya jual lagi (biar bisa beli yang bagusan, heheheh), tapi hikmah dalam memperolehnya itu yang saya dapat. Usaha untuk mendapatkannya itu membuat mental saya bukan mental gampang utang untuk beli sesuatu. Entah kenapa, dengan adanya mobil itu kemarin, saya benar-benar terbantu aktivitasnya. Berkah kerasa. Gak ada yang nagihin cicilan sana sini. Beuh, plong rasanya kalau gak punya utang emang.

Inti dari tulisan ini bukan untuk gaya atau pamer, nggak sama sekali. Tulisan ini bertujuan supaya kita nggak terlalu maksa untuk sesuatu yang kita belum mampu sampai kita hutang. Di atas kertas emang enteng. Kalau kita gaji 10 juta sebulan, cicilan mobil dan rumah sebulan cuma 4 juta, enteng banget. Masih ada 6 juta. Tapi, realita pasti lain. Allah menghalalkan jual beli dan memusnahkan riba. Itu aja kuncinya. Sabar dan terus berusaha keras untuk bisa beli rumah dan mobil. Pak BJ Habibie aja butuh 10 tahun untuk bisa beli rumah sendiri di Jerman dulu, tentunya cash dong..

Saya yang berusaha menghindari riba sejak awal, alhamdulillah bisa kok beli mobil walau second. Hehehe. Masih banyak cerita di luar sana yang jalannya dimudahkan dengan menghindari akad riba. Ya gapapa second tapi full milik kita, daripada baru, tapi bukan milik kita. Kok tau? Tanyain aja mana BPKB nya, ada nggak? Hehe. Kalau nggak ada, ya udah, kalau bukan barang curian, ya barang utangan. Kalau kamu cicilannya ke bank lancar, hati-hati juga. Itu juga ujian buat kamu. Ujian bukan selalu kemiskinan. Kalau Fir’aun diuji dengan emas segunung, kamu diuji dengan lancarnya cicilan ke bank.

Mohon maaf kalau cerita ini kurang berkenan yak. Tidak ada maksud pamer sama sekali. Cuma untuk menyetop fenomena gampang utangan di kalangan muda yang makin banyak karena mulai berduit. Kalau warisan itu harus diturunkan ke ahli waris, kalau hutang gak bisa lho. Hati-hati, umur gak ada yang tahu. Hutang di dunia kalau belum lunas, akan dibayar dengan pahala di akhirat. Dan, ini untuk yang percaya aja. Yang nggak percaya, monggo hehe. Salam….

 

Lovely Jogjakarta

ZY

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s