1 April, Saya Resmi Dapat Warisan

Besok, tanggal 1 April 2016, hari yang mungkin yang akan menjadi hari yang paling yang saya ingat. Esok hari, saya resmi menjadi pewaris Hotel Djagalan Raya, Surabaya (enak dong, eh tunggu dulu). Saya dan sepupu saya dapat amanah meneruskan hotel ini mulai esok hari. Bagaimanapun, ketika amanah datang, jangan ditolak.

Mungkin kamu berpikir kalau saya enak dapat warisan hotel. Tunggu dulu. Saya ini malah sebenarnya susah dan sedih dapat hotel ini. Kalau dijual, bisa sih tembus 10 M. Masalahnya, karena beberapa masalah di pengurus lama, mereka mewariskan kami utang ke bank 800 juta !!! Edan bin gila bin sadis. Utang itu berlum termasuk bunga banknya. Saya sih sedih denger utang hotel ini sampai segini. Seakan terkesan melepas tanggung jawab dengan alih-alih sudah waktunya ganti pengurus.

109471093-currency-is-seen-in-this-january-30-2001-image-afp-crop_-promo-mediumlarge

Saya sih senang sebenarnya. Saya menganggap ini tantangan bagi saya. Karena saya masih dalam tahap startup bisnis juga, mungkin ini sarana latihan untuk saya buat naik level secara cepat. Serius. Pertama, saya memang dipenuhi pikiran negatif. Utang 800 juta, pakai riba pula, sungguh sangat menyulitkan pengurusnya, apalagi pengurus baru yang tiba-tiba diwarisi utang gara-gara (maaf) kecerobohan pengurus sebelumnya. Namun, apalah dikata. Ini sudah terjadi.

Ketika saya membaca laporan keuangan hotel, sungguh buruk nian ini hotel penanganannya. Okupansi alias keterisisan kamar rata-rata 40-50% per bulan. Sebenarnya itu pun sudah untung, walau ga banyak amat. Tapi yang bikin ngenes adalah utang itu tadi. Sebagai sebuah perusahaan, kalau mau menambah kapasitas, tentu harus melihat permintaan. Kalau penjualan udah 100% tapi masih belum cukup memenuhi kebutuhan, maka baru ekspansi. Jangan penjualan baru 50%, langsung minta ekspansi. Itu kayak orang baru aja buka warung soto di pinggir jalan, tiba-tiba pengen beli bangunan mewah untuk warung sotonya. Belum, ada tahap-tahap yang harus dilalui.

Dari sini, saya dapat pelajaran penting. Yang paling tentu jangan sampai terjerat dalam riba, termasuk dalam hal ini pinjaman berbunga dari bank. Sungguh ini memberatkan peminjam, menghilangkan keberkahan, dan merenggangkan silaturahim. Utang segitu sudah pasti bikin geger saudara-saudara yang sebelumnya akur. Tidak salah jika Allah itu menyuburkan sedekah, dan membinasakan riba. Sudah terlalu banyak contoh di kehidupan sehari-hari.

hope-in-focus-1

Rasanya saya tak perlu mengorek-ngorek kesalahan pengurus lama. Biarlah berlalu. Menjaga perasaan saudara itu lebih penting. Kalau kami berhasil, semua karena takdir Allah. Kalau gagal, Allah punya rencana lebih baik dibanding hotel ini.

Mercy and Power of Allah – True Story from Pakistan

I heard a good story this morning. Very good story. The story tell me that the mercy and power of Allah is unlimited. This story come from Pakistan, a country close to India. When I heard it, the story was so touching. The biggest message is never underestimate mercy and power of Allah. Never. The mercy and power of Allah will come to us in the right time and right place, and also through right people. This is the story.

maxresdefault

The story starts from Islamabad, capital city of Pakistan. There is a famous neurologist named Dr Ishan. He is the one of few accredited neurologist in Pakistan. Because of lack of neurology expert, Dr Ishan often goes to another city and country to gives some lectures, medicates patient, does surgery, etc. In short word, he is a busy neurologist in his country. To make an appointment with him, people need 5-6 months before the appointment date to confirm him.

One day, a Sheikh from Pakistan outside Pakistan called Dr Ishan to gave him medication cause he felt unwell for his body. And finally Dr Ishan took plane to the Sheikh’s city. He flew for 1 hour. But suddenly black clouds came around the plane. Lightnings started showing their powers to the passengers. Besides lightning, black clouds made a lot of turbulence in the plane. Until one moment, a machine of plane was hit by lightning and off. Very unpredictable moment by pilot and passengers. The pilot announced that the plane had to landed in the closest airport to repair the machine.

When the plane reached the airport, Dr Ishan and all passengers were surprised because the airport is a small airport. Only a few people there. Dr Ishan asked the pilot when the plane will fly again. The pilot said that it will be long, because the mechanics of plane are still on the way. But, the pilot said that the destination city of Dr Ishan is only 3 hours from the airport by car. Dr Ishan took taxi to accompany him to the Sheikh’s home.

storm-clouds-lightning_hd_background_chillcover-com_

The problem came again. The rain outside was so heavy. It caused very much muds in the road and blocked the road. The taxi couldn’t move. Dr Ishan asked the driver to be faster, but he cannot. The taxi was stuck there. Moreover, it was in middle of farm land, only a house appeared. Dr Ishan looked on his watch and he said to the driver to stop and ask help to the host of the house to do shalat and drink a little water because of the bad weather. They ran to the house and knocked the door. An old lady opened the door and saw them like a troubled people.

I : May I come in to do shalat, Madam? Our car is stuck because of mud
O: Oh yeah. My pleasure. I have small mushalla and sajadah

They two came in and do shalat. The old lady continued his praying in her room. After that, when they wanted to leave and said thank you to the old lady. Dr Ishan saw a child in the bed. He looked unwell.

I : Who is he, Madam?
O: He is my grandchildren. He is orphan. He is sick now.
I : Why don’t you bring him to the hospital?
O: I have done it. But, the doctors gave up and said that only 1 doctor in this country can treat my grandchildren. But, he is far away. I have no money to reach the city and pay the doctor. I also have to make appointment to him 6 months before meeting  him.
I: Who is the name of the doctor, Madam?
O: The name is Dr Ishan. The doctors said he is an expert of neurology.

From that moment, Dr Ishan started sobbing. He knew the lesson why the plane and taxi stop. Allah is guiding him to this house. The old lady said that after getting information, she prayed everyday to Allah to make easy for the child.

I: Your pray is answered. My plane was broken just now, and then now my taxi is stuck. Allah is guiding me to this house, Madam. I am Dr Ishan, the doctor you mean

tumblr_n4bzjigaiq1r3rmezo1_1280

Dr Ishan treated the child until the disease is completely healed. Dr Ishan told it by himself and this story has been a famous story in the media. We, as the servant of Allah really need Allah. When we pray, we must convince that our pray will be granted. Only Allah knows the time and place. When the old lady started praying to make easy the child, Allah created a beautiful plan fro the children and Dr Ishan. When another people need to make appointment in 5-6 months  before to meet Dr Ishan, the lady didn’t to make any appointment. Allah sent him directly to the house without any appointment between the old lady and Dr Ishan.

Never underestimate the mercy and power of Allah. His power is unlimited. He knows the best time to grant His servant’s prays. This story told us, especially  myself, that we besides make effort, we also need to pray. So many people do many extraordinary efforts, but they fail cause they forget to pray. and so many people do little efforts and pray to Allah, and Allah give their request from the unpredictable ways. But, it doesn’t mean we don’t need to make efforts. But, beside efforts, all we need is pray, du’a to Allah.

 

Astaghfirullahal adzim, rabbighfilii, rabbighfirlii. As alallahal jannah, wa akhirul da’wanaa anilhamdulilahi rabbil ‘alamin

 

Your Future Depends On Your Daily Activity

Hello, Assalamualaikum. Good morning. From now on, some articles in this blog will be written in English, and for some spesific information will be in Indonesian, in order to make every people in this world can understand what I write in here. Why I did this? Simple, cause I love writing. Writing is more interesting than engineering, haha LOL. Never mind.

We live in same earth. We live in same time. We have same duration in a day, 24 hours. But, we have so many differences that we can see every day in our campus, office, school, airport, and another places. We see some people are successful, some people not successful yet, some people fail.  I believe that we all try to reach our dreams. Some of us maybe have reached it, some of us haven’t. So, all we need is keep trying and struggling to reach it.

wave-goodbye-to-the-worries-of-earning-extra-money-online

If you dream to be director of a company, you must act from now on like a director. Do you the character of director of a company? Decisive, smart, good public speaking, etc. If you dream to be lecturer in campus, be it. Act like lecturer from now. Be diligent, stay curious, etc. You have to start to act like what you are supposed to be. You want to be entrepreneur, be it. Be whatever you want, but you must know, there are many paths and obstacles you need to pass before reaching it.

Our biggest enemy is ourselves. We want to have much money, but we just play games all day. We want to please our parents, but we always disobey them. We want to win a football game, but we are lazy to run. We want to get scholarship abroad, but we never prepared for it. We want to come on time to office, but we are lazy to wake up earlier. We want to graduate, but we don’t do assignments. We want to want to reach the top of mountain, but we give up too soon after looking from bottom. We could be “booster” for ourselves, but we could be enemy for ourselves, too.

iao2rsli4e

Let me tell you a story I have a friend, call him David. He wanted to graduate in 4 years sharp. After 1-2 semesters, he thought, “Oh, I can’t graduate in 4 years sharp. I still have many academic problems”. But, he never gave up. I salute him. He tried to repair his schedule, habits, etc. Before changing like that, his habits is playing games all day, dating her girlfriend every day, join any community he want, etc. After realizing that he was wrong, he changed his life. He didn’t stop playing games. He managed his games time. He provide his time more for studying. And the most difficult thing is he broke up with his girlfriend. So sad, but it is the “price” that he must pay for his dream, so he can focus more. I don’t mean that you, the readers to broke up your girl/boyfriend now. It is just David’s way yo reach his dream. He had studying time more after breaking up. And, he graduate 4 years sharp. Great change. How about me? Dont ask, I just almost graduate last month, hahaha.

Your daily habits will drive you to your dream. I can say that daily habits is a transportation to reach the dream. Make a positive daily habits, you will reach your dreams.

 

 

 

 

Bercocok Tanam di Lahan Emas

Bercocok tanam merupakan kegiatan atau bahkan mata pencaharian utama rakyat Indonesia. Kekuatan ekonomi Indonesia banyak ditopang oleh kegiatan produksi di sektor pertanian, terutama pertanian dengan produk beras. Bercocok tanam menjadi salah satu wariasn budaya di Indonesia. Bahkan, lahan miring pun bisa menjadi sawah untuk menanam padi seperti di yang banyak dijumpai di daerah pegunungan.

sawah-terasering-ubud1Terasering alias Sengkedan

Namun, sebagaimana kita tahu, semakin banyak manusia yang hidup di Indonesia, maka kebutuhan akan rumah alias tempat tinggal menjadi sangat penting. Apalagi, kultur Indonesia yang memiliki sistem kampung, alias tinggal di lahan horizontal bersama dengan orang lain. Berbeda dengan negara seperti Singapura, yang kebanyakan tinggal di lahan vertikal alias apartemen karena keterbatasan lahan di sana. Semakin banyak orang, semakin banyak rumah, semakin banyak tanah yang digunakan. Tanah yang digunakan untuk dijadikan tempat tinggal salah satunya adalah lahan produktif alias sawah. Alhasil, tidak heran kalau semakin banyak sawah yang terpojok. Nggak ada lagi istilah rumah mepet sawah, sekarang malah banyak sawah mepet rumah.

big886753Sawah Mepet Rumah

Seperti di Pogung, Jogja, daerah kos mahasiswa dekat UGM., masih ditemukan satu dua petak sawah yang sudah diapit oleh kos-kosan mahasiswa. Kondisinya mirip dengn foto di atas, bahkan mungkin lebih ekstrim (maaf gak sempat foto, hehehe). Petani pemilik sawah itu sepertinya bersikeras tidak ingin menjual sawahnya walau di kanan kirinya sudah menjadi kos-kosan. Dengan luas sekitar 100 meter persegi, para petani itu tetap bertahan dalam menanam padi. Bukan bermaksud apa-apa. Namun, dengan kondisi realita yang ada, dengan harga tanah di Pogung sekitar Rp 3-4 juta/m2, artinya dengan lahan 100 m2, mungkin bakal dapat 300-400 juta, para petani tersebut masih bertahan menggarap sawahnya. Dengan kapasitas rata-rata produksi padi 50-60 kuintal/hektar, dengan lahan 100 m2, sekali panen didapat hanya 0,5-0,6 kuintal sekali panen, alias hanya 50-60 kg. Dengan harga pembelian pemerintah baru-baru ini Rp 7.300 per kg, maka sekali panen petani mandapat sekitar Rp 365.000 !! Kalau mau ditambah gabah, juga bisa sih, wkwk. Tapi tak signifikan perubahannya. Jika lahannya mencapai 1 hektar alias 10.000 m2, mungkin akan terlihat menarik angkanya bagi para petani.

Maaf jika hitungan ini banyak salahnya, sungguh ini hanya pemikiran sekelebat dengan teman-teman saat melewati area persawahan di Pogung, hehee. Semoga ini menjadi renungan bagi kita semua.

Is it worth for them? Mari kita renungkan. Semoga ada langkah dari pemerintah selanjutnya untuk menolong para petani ini. Semoga Allah menjaga para petani kita selalu.

Hidup Pak Tani Pogung …

Merajut Mimpi, Memburu Asa

Hola !! Lama tak update. Berikut saya utarakan uneg-uneg yang mungkin juga dirasakan para mahasiswa tingkat akhir. Gak usah malu-malu, aku ngerti kok apa yang kamu rasa.

Masa-masa akhir kuliah selalu membuat seorang lelaki bingung. Meneruskan kuliah lagi, bekerja di instansi, membuka bisnis, menikah, atau menjadi kritikus film. Kritikus film? Ya itu, orang yang tiap hari kerjannya download dan nonton film mulu, terus dikomentarin filmnya pas habis, terus download lagi, nonton lagi, gitu terus. Hehehe

yusuf-_-_-_-_

Seorang lelaki pasti punya tanggung jawab terhadap keluarganya yang sekarang atau yang akan datang. Masa akhir kuliah membuat seorang lelaki menjadi berpikir lebih kritis, ternyata dunia ini tak seindah buku cerita. Ternyata, mencari duit itu tak semudah membalikkan telapak kaki (eh, itu susah ya? Haha). Dunia ini jadi lebih realistis di mas akhir kuliah. Ketika dulu berpikir, ah aku harus lulus cumlaude dalam 3,5 tahun. Nyatanya, sampai 4,5 tahun pun masih saja kemelut. Ketika dulu berpikir, aku harus masuk jurusan ini biar bisa masuk perusahaan ini biar gajinya gede, ternyata, saingannya ribuan untuk memperebutkan tempat yang mungkin cuma bisa dihitung jari.

office-lighting-166

Belum lagi, undangan nikahan teman-teman mulai bertebaran. Teman SD mulai satu per satu tanpa diduga mengadakan pernikahan dengan jodohnya masing-masing. Ternyata, dia yang dulunya badannya kurus kecil tak berbentuk, kini menjadi seorang yang begitu rupawan, hingga dirimu lupa kalau kamu pernah sekelas dengan dirinya. Dulu, temanmu yang hitam legam gara-gara sering panas-panasan main bola, tiba-tiba mingggu depan sudah mempersunting teman sekelasmu yang pendiam banget tanpa suara saat sekolah dulu. Belum lagi, ketika teman dekatmu minta tolong, “Bro, bisa bantuin desain undangan nikahanku gak?”. Betapa terkejut dan senangnya hatimu, sambil menangis menunggu kapan diri kita seperti ini.

Apalagi, ketika ada sedikit tekanan dari orang tua kita, menanyakan kejelasan progres masa depan kita. “Gimana kuliahnya”, “Kapan wisuda kamu?”, “Nanti rencana kerja dimana?”, “Temenmu yang pinter banget itu sapa namanya? Sekarang gimana kabarnya?”, dan berbagai kode lain yang siap menghujam pikiran seorang lelaki ketika menghadapi masa-masa akhir kuliah. Belum lagi ketika tiba-tiba orang tua kita ngirim gambar kita dengan seseorang hasil kepoan mereka di akun sosmed kita, duh, rasanya kita makin diawasin jelang lulus ini.

ddd303066fc3c3641c885e418b512822

Rasanya, tak adil kalau kita tak membahas masa depan yang mungkin masih kita galaukan, terutama para lelaki. Ini kapan nikah, nanti anak istri gue makan apa ya. Ntar kapan gue bisa beli mobil ya, ntar kapan ini itu terjadi ya. Dan berbagai macam pertanyaan yang selalu menghantui kita sebagai seorang lelaki. Kalau banyak mikir itu, apakah kita sebagai lelaki ini bisa dibilang “kebanyakan mikir”? Eitts, tunggu dulu. Jangan salah. Lelaki mikir gitu itu logis, wajar, normal. Malah ga wajar kalau seorang lelaki tidak memikirkan hal tersebut. Yang jadi masalah, kalau kita tidak yakin akan pertolonganNya ketika kita sedang butuh, sehingga menunda kita untuk melangkah ke depan.

Seorang ahli pernah berkata, kurang lebih demikian, “You can build your dreams from zero, even minus. But, not with empty hands”. Kamu bisa bangun mimpi-mimpimu dari nol, bahkan minus, tapi tidak dengan tangan kosong. Seorang lelaki harus memikirkan bagaimana caranya agar ia mampu membangun mimpi-mimpinya mulai karier, keluarga, gaya hidup dan lain-lain. Maka, bangunlah mimpi-mimpimu itu dari sekarang, dari hal kecil, dan dari dirimu sendiri. Dan, selalu tingkatkan kemampuan dan kemauan, jangan salah satunya saja.

wave-goodbye-to-the-worries-of-earning-extra-money-online

Ketika seorang lelaki ingin menjadi dosen, maka ia harus mampu menunjukkan nilai akademis yang memuaskan, yang menunjukkan kalau ia memang ahli di bidang itu. Ia juga harus mampu melewati level master dan doktor agar kemampuannya meningkat tajam. Ketika seorang lelaki ingin menjadi pengusaha, ia harus rela berjibaku kesana kemari mengurusi bisnisnya sendiri. Ia harus rela meninggalkan zona nyamannya bersama teman-temannya. Ketika temannya yang passionnya jadi dosen dan peneliti sibuk dengan berbagai paper di ruangan ber-AC dan wifi, ia harus rela angkat-angkat meja kursi, membersihkan rungan, telepon klien, dll. Dan berbagai macam pekerjaan impian seorang lelaki, mau tak mau harus dibayar dengan pengorbanan. Tanpa pengorbanan, sulit mewujudkannya.

Maka, di persimpangan akhir kuliah ini, pikirkan sudah seberapa jauh kita meraih mimpi kita. Yang ingin jadi dosen dan peneliti, sudah seberapa jauh langkah-langkah kamu untuk menuju kesana. Yang ingin jadi profesional di industri, sudah seberapa banyak persiapan kamu menuju ke sana. Yang ingin jadi pengusaha, sudah seberapa banyak langkah yang kamu tempuh untuk meraih kesuksesanmu. Seribu langkah menuju kesuksesan selalu diawalai dengan langkah pertama.

Fa idza azamta, fa tawakkal ‘alallah …

 

25 Maret 2016
Kampung Santri, Pogung, Sleman, Yogyakarta

Singapura (Lagi)

100_0984

Alhamdulillah saya tiba juga di negeri singa, negeri seberang yang katanya sangat maju dan membuat siapapun yang datang kagum. Termasuk saya. Tanpa mengurangi rasa hormat dan cinta saya pada Indonesia, saya sangat kagum jika melihat perkembangan Singapura, apalagi diizinkan Allah mengunjungi negeri ini lagi.

Gagalnya saya wisuda di Februari kemarin memberi banyak hikmah, salah satunya ini. Bisa ke Singapura dengan dana kampus lagi. Selagi masih pegang KTM, harus dimanfaatkan. Dalam agenda AY LEAP Singapura. Hari pertama berjalan kurang mulus, hahha. Penginapan yang ditawarkan panitia saat pendaftaran tidak sama dengan realitasnya. Sangat berbeda. Perkiraan kami, tempatnya minimal seperti Hotel Vidi di dekat UGM, weleh-weleh ternyata ini seperti barak tentara.

Kasur empuk pun jarang ditemui. Cuma beberapa tempat tidur yang memiliki kasur empuk, sisanya hanya triplek ala tempat tidur tentara. Lucunya, tempat itdur yang cewek yang seperti itu. Maka, terjadilah keributan yang membuat panitia bingung, sekaligus minta maaf karena ada miskom. Mau tak mau, para peserta harus menyesuaikan segala fasilitas “seadanya disini. Wah, selamat ya guys. Terutama yang cewek-cewek, sabar ya.

Ini baru hari pertama. Cerita hari kedua akan menyusul kemudian, Tetap tunggu cerita nyeleneh dari Singapura selanjutnya.

 

Singapura, 17 Maret 2016

Pendapatanmu Masih 10% dari Target? Itu Bagus

Setiap dari kita selalu menginginkan hasil yang terbaik terutama dalam masalah ekonomi. Mungkin kita pengen punya pendapatan 10 juta per bulan, 20 juta, 100 juta, 1 milyar dan lain-lain. Bermimpi itu gratis, gak pake bayar. Yang perlu dibayar adalah jalan menempuh mimpi itu dengan kerja keras dan kekuatan mental, bahkan mungkin uang juga.

109471093-currency-is-seen-in-this-january-30-2001-image-afp-crop_-promo-mediumlarge

Adalah hal normal bagi seseorang ingin mendapatkan kestabilan ekonomi. Malah ga normal kalau seseorang tidak mendambakan kestabilan finansial rumah tangga. Apapun profesi seseorang, kestabilan bahkan kelebihan finansial adalah hal yang selalu diinginkan. Karena latar belakang saya seorang bakul alias wirausahawan, maka mungkin target yang saya beri contoh ini lebih berbau mind set seorang bakul.

Misal, si X ingin memiliki pendapatan 50 juta sebulan. Maka, ada banyak hal yang harus ia tempuh untuk mendapatkan pendapatan sebanyak itu. Hal ini membuatnya bekerja dan memutar otak untuk memperoleh pendaptan sebanyak itu. Misal, ia akhirnya membuka bisnis. Pertama membuka bisnis, ia sedikit kebingungan, bahkan kewalahan. Baru terasa kalau mau bisnis itu harus fokus. Kalau mau dibarengi dengan kerja di tempat lain atau kuliah, tentu bisa. Tapi, tentu hal ini butuh manajemen waktu dan tekad yang kuat. Kalau ngga, wah bisa jebol bisnisnya.

Bulan pertama si X membuka bisnis, target pendapatannya masih 3 juta. Lumayan. Itu udah melebihi UMR kota Jogja lho. Tapi, angka 50 juta masih terus tertanam di hatinya. Maka, ia terus bekerja meningkatkan pendapatan. Bulan kedua 5 juta, tapi bulan ketiga malah turun 2 juta. Bulan keempat lebih parah, cuma 800ribu. Di titik-titik seperti bulan ketiga dan keempat inilah mental seorang bakul itu diuji. Mental seorang wirausahawan menjadi salah satu kunci apakah ia mampu meraih targetnya.

What would you do if you won the lottery?

Angka 50 juta itu tentu begitu besar dan berat bgi si X ketika memasuki bulan-bulan sulit. Saya pribadi sudah pernah mengalami bulan-bulan seperti itu. Bahkan saya pernah sebulan cuma untung 300 ribu. Ya, disyukuri saja itu sebagai ujian kalau kita pernah di bawah. Teruslah bekerja meraih mimpi, meraih cita-cita, meraih pendapatan yang diinginkan.

Teruslah bekerja para bakul alias pengusaha dimanapun. Setinggi apapun target kita, yakinlah itu bakal tercapai. Kerja keraslah 2x lipat, bahkan 10x lipat demi target-targetmu. Saya disini juga masih mengejar target pendapatan yang masih naik turun. Jangan lupa saling berbagi. Semoga Yang Maha Kaya mengayakanmu suatu saat nanti.

wave-goodbye-to-the-worries-of-earning-extra-money-online

 

Kadung Betah di Jogja

Saya termasuk beruntung bisa kuliah di Jogja, tepatnya di UGM. Lebih spesifik jurusan alias departemen Teknik Kimia, salah satu departemen paling favorit di UGM, tapi juga termasuk yang paling sulit untuk keluar darinya. Hohoho. Jangan salah, Teknik Kimia itu sesuatu yang layak diperjuangkan, begitu kata Pak Ketua Jurusan.

Kuliah di Jogja ini benar-benar membawa berkah dan banyak keuntungannya buat saya pribadi. Well, kita coba kembali ke memori lama saya beberapa tahun lalu saat menggebu-gebu ingin masuk ITB. Karena biaya kuliah kelewat mahal dan jaraknya jauh, bapak ibu keberatan rasanya kalau saya masuk ITB. Yah, saya nurut aja sih karena memang kondisi keuangan orang tua memang belum bisa membiayai untuk kuliah di ITB. Lalu, singkatnya saya keterima di UGM. Senang banget, UGM coy. Di kompleks saya tinggal, saya adalah orang kedua yang masuk UGM (ciee..). Nggak, bukan apa-apa. Paling nggak, saya bisa merantau, tapi gak jauh-jauh juga dari Malang.

Hidup pun berlanjut di Jogja. Dan saya baru sadar, saya menemukan jiwa saya di Jogja. Dengan segala keunikannya, entah saya begitu nyaman di Jogja. Mulai orangnya yang ramah-ramah, makanan murah, lalu lintas tertib walaupun macet, biaya SPP kuliah juga termasuk murah banget (cuma 500 ribu per semester untuk kampus sekaliber UGM lho, tapi khusus angkatan 2012 ke atas ya..), sampai keberagaman berbagai suku-suku di Indonesia yang begitu banyak di Jogja ini. Dan saya menemukan hati saya di warung angkringan, dimanapun angkringan itu.

angkring1

Angkringan adalah penolong bagi para perantau yang kehabisan duit. Dengan modal 1500 saja, masih bisa makan nasi, pake tempe lagi. Minum air putih aja, gratis tis. Angkringan menjadi penolong ketika duit di kantong tinggal 2000 dan uang bulanan belum ditransfer orang tua di kampung. Hohoho. Gorengan dengan berbagai variannya seharga 500 perak semakin mewarnai asyiknya angkringan. Minuman seperti teh, jeruk, jahe, hingga susu dijual mulai harga 1500. Bahkan, dulu ada lho es teh 1000 perak ! Wah, bener-bener edan angkringan ini. Angkringan ini cocok banget buat mahasiswa, makan murah, tapi kenyang. Kenyang sih tergantung perut masing-masing, tapi saya kenyang kok.

Sudah hampir 5 tahun hidup di Jogja. Dengan kesibukan mahasiswa tingkat akhir, rasanya bayangan wisuda sudah di depan mata. Angkringan-angkringan makin banyak berkembang. Bahkan, sekarang angringan banyak yang berupa restoran, bukan gerobakan lagi. Bayangan lulus dan punya duit sendiri sudah terbayang. Dari situlah, saya menemukan hati saya di kota ini.

tugu-yogyakarta

Hati saya merasa tenang sekali hidup di Jogja ini. Ini bukan sepik atau gombal, ini beneran,. Saya juga pernah berkunjung ke Bandung dan Jakarta, nyambangi teman-teman lama saya. Saya nggak nemu ketenangan batin di 2 kota besar itu seperti di Jogja. Misal di Bandung. Biaya hidup lebih mahal. Dulu saya sempet kaget makan pakai nasi, sayur dan tempe 1 buah, kena 8000. Mahal banget euy. Gituan di Jogja cuma 4000, bahkan 3500. Dan cerita dari teman-teman di Bandung kurang lebih sama. Terus di Jakarta. Macetnya gak ketulungan. Udah kebanyakan orang tuh Jakarta. Trotoar jadi jalan, macet sampai 3 jam, motor bejibun banget, dan lain-lain. Luar biasa banyak orangnya. Jogja banyak sih orangnya, tapi entah kenapa lebih nyaman aja, terutama saat di jalan.

Well, karena saya sudah nyaman di Jogja, seperti kata orang-orang yang pernah tinggal di Jogja, misal “Seluruh sudut kot Jogja itu romantis”, “Jogja itu terbuat dari angkringan, rindu, dan pulang”, dan lain-lain. Rasanya tidak salah memang kota ini begitu istimewa. Saya yang mulai bisnis disini merasa sangat nyaman bisa memulai bisnis disini. Dan restu orang tua pun sudah turun untuk bisa tinggal di Jogja lebih lama. Bukan buat kuliah, terusin aja kuliahnya haha. Lulus woy Agustus. Maksudnya, kalau mau bisnis, kata bapak di Jogja aja. Kalau mau menempuh hidup baru, katanya juga di Jogja aja. Ya udah, Jogja Jogja.

ddd303066fc3c3641c885e418b512822

Selamat diri saya menjadi warga Jogja. Kotanya pas di tengah-tengah Pulau Jawa. Mau ke Jakarta juga gak kejauhan, mau ke Banyuwangi pun juga gak kejauhan. Pas, se-pas hatiku padamu. Ngomong-ngomong soal wisuda, saya beberapa hari ini mimpi ada pendamping wisuda nanti. Pendamping beneran kalau ini, halalan thoyyiban. Itu kamu

 

13-3-2016
Warga Baru Jogja

Happy Wedding, Ajat-Eprina !!

Dalam kunjungan saya kemarin ke resepsi pernikahan teman saya, Ajat Santoso (Fakultas Peternakan UGM 2011) dan Mbak Eprina (PMS UNY 2011), saya mendapat banyak ilmu dalam tausyah pernikahan yang dibawakan oleh Ustad Didik Purwodarsono. Btw, Ustad Didik adalah salah satu ustad favorit saya karena beliau sering mengisi kajian di masjid-masjid sekitar UGM. Pembawaannya yang khas, lugas, tegas, humoris, dan satu yang menjadi trade mark beliau, puitis nan romantis. Apapun tema pengajiannya, selalu dibawakan dengan nuansa puitis dan romantis.

ajat

Selamat, Ajat dan Eprina. Semoga Langgeng…

Ah langsung saja ya. Begini. Banyak sekali ilmu yang beliau sampaikan kemarin. Namun, yang paling kusuka adalah ketika beliau membawakan materi berupa perbandingan laki-laki dan perempuan dalam menghadapi sebuah masalah. Lelaki itu cenderung rasional, tapi perempuan lebih cenderung perasa. Lelaki lebih mengutamakan berpikir rasional, perempuan lebih berpikir sesuai perasaannya.

Kombinasi inilah yang memang Allah takdirkan agar laki-laki dan perempuan bersatu bekerja sama dalam menghadapi masalah di dunia ini. Tak ada lelaki yang hidup tanpa lelaki, begitu pun sebaliknya. Ngomong-ngomong soal rasional dan perasaan ala Ustad Didik, saya ada beberapa contoh masalah dan beberapa respon dari lelaki dan perempuan dalam menghadapi masalah, sesuai dengan pemaparan Ustad Didik dan kehidupan sehari-hari, yang membuat kami tertawa dan menyadari memang laki-laki dan perempuan itu berbeda

Masalah : Ada ular masuk ke dalam rumah

Lelaki : cenderung berpikir bagaimana caranya mengeluarkan ular itu dari rumah, entah dibunuh, dipukul, atau apapun. Bahkan, kalau perlu panggil orang yang berani dengan ular kalau tidak berani berhadapan dengan ular. Kalau perlu, cari pentungan, ranting, batu, ataupun yang keras untuk mengusir sampai membunuh ulat.

Perempuan : cenderung berpikir gimana rasanya ada di dekat ular. Karena kodratnya perempuan itu ngomong lebih banyak daripada lelaki, biasanya perempuan langsung ngoceh-ngoceh sambil teriak sampai bikin bingung si lelaki. “Aduh, Mas itu ada ular di dapur. Gimana ya. Aku takut banget. Jangan dekat-dekat Mas entar bis digigit lho..(sambil narik-narik baju si lelaki biar tidak mendekat, kebawa perasaan takut, padahal si lelaki lagi bingung nyari pentungan, malah dibikin panik)”.

1621929_612256505515897_120779431_n

Analogi Ust Didik ini sukses membuat kami tertawa, sekaligus sadar, sekaligus sedih, kapan gue bakal ngalamin kayak gini (sambil gigit jari..). Ajat secara resmi kemarin bakal bisa merasakan hal itu mulai kemarin. Ajat dan Eprina akan menghadapi hal-hal semacam di atas mulai kemarin. Tak lupa, Ust Didik mengompor-ngompori para jomblo dan jomblowati yang hadir di resepsi Ajat-Eprina. Mulai dari MC sampai orang yang baru datang kena semua. “Anak saya itu umur 21-22 udah saya nikahkan langsung lho. Kamu kapan Mas?”, tanya beliau menunjuk sang MC acara, disertai tawa para peserta.

Tak lupa, Ust Didik juga mengompori Eprina tentang keluarga macam apa yang ingin dibangun bersama Ajat. Ust Didik menyampaikan 4 model keluarga seperti tertera dalam Quran, yakni keluarga Nabi Ibrahim alaihissalam, dimana beliau dan istirnya sama-sama ingin masuk surga. Yang kedua, keluarga Nabi Luth alaihissalam dan Nuh alaihissalam, dimana sang suami ingin masuk surga, tapi sang istri malah ingin masuk neraka. Yang ketika, keluarga Fir’aun, dimana sang suami ingin masuk neraka, sang istri, Asiyah, ingin masuk surga. Yang keempat, keluarga Abu Lahab, dimana suami-istri sama-sama masuk ke neraka. Mendengar ini, dengan mantap Eprina menjawab

“Keluarga Nabi Ibrahim, Tad”, ucapnya lirih, tapi mantap. “Aamiin, kita doakan sama-sama ya”, pungkas Ust Didik. “Bener ya pengen kayak keluarga Nabi Ibrahim?”, beliau coba meyakinkan. Eprina hanya mengangguk mantap. “Nabi Ibrahim istrinya berapa, Mbak Eprina?”, tanya beliau. Tanpa dikomando, meledaklah tawa para undangan resepsi, sekaligus membut Ajat dan Eprina tersipu malu.

Begitulah Ust Didik, selalu puitis dan romantis, tapi tetap berisi kajiannya. Semangat mengakhiri kejombloan tiada akhir ini.
Barakallahu laka wa baraka ‘alaika, wa jama’a bainakuma fii khoir, Ajat-Eprina …

Selagi di Singapura Nanti

Menyebut namamu

Sungguh aku sudah menyebut namamu di dalam sholatku, doaku, entah sudah berapa kali. Aku sebut namamu dengan nama lengkapmu, terkadang dengan nama panggilanmu. Entah sudah berapa malam, hari, bulan, tahun, aku menyebut namamu. Bahkan, saking seringnya, rasanya lidah ini sudah otomatis menyebut namamu, apalagi di setiap waktu mustajab.

Menyebut namamu

Tapi, rasanya, kelihatannya dirimu semakin jauh. Semakin tak terjangkau. Apalah diriku ini. Menyebut dirinya pengusaha muda sukses, nyatanya keuanganku hanya cukup membiayai kebutuhan sehari-hariku. Proyek-proyek banyak yang mandeg di tengah jalan. Sementara dirimu, mungkin sudah berpenghasilan. Bahkan mungkin, kamu kini sedang dikelilingi oleh lelaki yang berpenghasilan jauh di atasku.

Menyebut namamu

Seperti punuk merindukan bulan. Semakin aku berusaha mengerjakan proyek-proyekku, entah kenapa mulai banyak yang berhenti. Penghasilanku macet, tak bertambah dalam beberapa bulan ini. Namun, lidah ini masih berani sekali menyebut namamu. Maaf jika aku ini keterlaluan. Sudah jadi kebiasaan bagiku menyebut namamu, tapi apa daya. Kamu disana, mungkin sudah berpenghasilan disini, dikelilingi bahkan sudah diprospeki lelaki yang mungkin sudah lebih mapan, sementara aku disini, masih mengais-ngais rezeki dari proyek yang entah belum menunjukkan hasil yang signifikan.

Menyebut namamu

Doa harus selalu dibarengi usaha bukan? Ya, tak cukup mendoakanmu. Aku disini juga sudah berusaha, pontang-panting disini, bahkan entah, untuk pergi ke Singapura pekan depan, aku tak tahu harus membawa uang jajan berapa dollar Singapura untuk beli jajan sekaligus sedikit oleh-oleh. Entah kenapa, dunia ini kurasa makin sulit buatku. Beruntung memang, aku masih diberi kesempatan mewakili kampus ke luar negeri. Tapi, yang kupikirkan adalah kamu, bagaimana setelah pulang dari sana? Melamarmu? Keterlaluan rasanya

Menyebut namamu

Mungkin harus kulakukan ratusan kali lagi. Mengetuk pintu langit. Ditambah dengan maksiatku yang tak kunjung reda, ibadahku yang makin malas-malasan, proyek yang tak kunjung menunjukkan hasil, kamu yang mungkin sudah punya penghasilan sendiri, kamu yang punya teman-teman lelaki yang mungkin sudah lebih mapan, kamu yang jauh sekali disana, kamu yang begitu sempurna di mata setiap lelaki, kamu yang, ah entah, rasanya memang kita jauh sekali ya

Sekali lagi

Aku tak pernah sekali pun menyesal menyebut namamu berkali-kali. Melihat-lihat foto-fotomu dengan teman-teman barumu. Ah, rasanya kamu terlihat bahagia dengan teman-temanmu. Kulihat kamu juga sering makan-makan dengan temanmu di restoran yang kelihatannya lumayan merogoh kantongku. Apalah diriku ini, uang makanku hanya 20 ribu sehari, mungkin sama dengan harga sepiring makanan yang kamu pesan ketika dinneer ria dengan teman-teman barumu itu. Jauh ya

 

Putus asa?

Tidak. Aku tidak putus asa. Aku mulai berpikir realistis, berpikir eksak layaknya seorang lelaki yang sedang berjuang mewujudkan impian-impiannya yang mulai terlihat tak semudah yang dijargonkan para motivator nasional. Putus asa dan berpikir realistis memang beda tipis. Ketika teman-temanku sudah memiliki penghasilan tetap dan lumayan mapan sebagai fresh graduate, aku hanyalah seorang yang ingin mencuri-curi proyek kecil-kecilan untuk menyambung hidup. Proyek besar? Ah, aku selalu hampir kalah. Hanya 1 kali aku menang proyek besar.

Kamu tahu..

Sudah berkali-kali aku merepotkan orang tuaku sejak kecil. Walau aku sudah tidak pernah minta transferan orang tuaku lagi sejak 1 tahun terakhir, kecuali untuk biaya kuliah, aku selalu berpikir membesarkan unit bisnis yang kubangun ini. Entah kenapa, bisnis menjadi salah satu passionku. Entah kenapa, aku selalu berpikir lebih baik menjadi kepala kecil daripada ekor besar. Karena sebesar apapun ekor, ia akan selalu menuruti keinginan kepala. Dan sekecil apapun kepala, ialah masterpiece seluruh anggota tubuhnya, termasuk ekor.

Namun…

Aku tak tahu bagaimana kelanjutan kisah ini. Tapi sepertinya aku masih tetap mengetuk pintu langit dengan membawa namamu, sambil kuberi akhiran “Jika memang ada yang lebih baik, maka tunjukkan Ya Allah, Yaa ‘Alimul Hakim”. Terlalu sombong kalau aku memaksa Allah. Allah selalu punya rencana yang lebih baik.

Sepulang dari Singapura menyelesaikan tugas dari kampus, akan kukabari dirimu. Tenang saja, selagi aku di Singapura nanti, aku tetap mengetuk pintu langit dengan namamu.

H-7 from AYLA Singapore Event

Hati yang merindukamu, Jogja